Pelangi yang Pudar

Tatkala perpisahan itu terjadi, Linangan air mata telah kuzahirkan, Kerana taktertahankan akan sakitnya berlainan arah, Sedang aku masih menyimpan cinta yang kita ukir. Ingin sahaja aku katakan kepadamu, Bahawa sesungguhnya tidak pernah aku merasa sunyi, Laksana kesunyian yang menimpaku kini, Dek kerana kita telah membawa haluan yang berbeza. Andai kamu mampu merasa keganjilan hati ini,Continue reading “Pelangi yang Pudar”