Belum Tentu Salahnya Dunia

Pasti aneh dan ganjil jika aku katakan,
Semua yang berlaku puncanya aku,
Yang selalu mengingin lebih dari kala,
Namun tak letih merosak lalu membiar.

Mengakui salahnya diri mungkin mulia,
Dalam hal bicara begini gelisah,
Aku tidak mengubah maksudnya serik,
Selalu beranggap salah namun mengangkuh.

Kita belum merasa samanya kehinaan,
Kerana tidak sampai merosak diri,
Hanya rasa membuak menikam sedar,
Mujur belum kita dikorban tercela.

Suratan agung itu menjadi tawanan,
Bagi penyalah dunia serta keghaiban,
Semoga tertahan semua hinaan,
Hakikat, belum tentu salahnya dunia.

Kita semua belum terlatih,
     -mengawal perasaan dan kehormatan.

S.H. VII-III-MMXXI

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *