Bintang di Langit

Sungguh banyak butiran malam,
Yang kian menzahirkan sorokan,
Bahawasanya sungguh aku di sini,
Sentiasa mencintai kamu yang lama.

Selalu dipertikai betapa geranganmu,
Hebat membuat aku terpukau, kesima,
Susahnya aku berada di kesempitan,
Tidak menyeksa, bahkan riangan tawa.

Suluhan rembulan selalu mengejutkan,
Sesungguhnya yang baik itu kamu,
Tersebut, akulah yang hina, tercela,
Sikap ini membunuh diriku sendiri.

Kedamaian jiwa belum terdapati,
Mungkin kerana tak biasa melupa,
Namun sangat harap aku ini akan kamu,
Agar terus menjadi bintang di langit.

Langitku, indah dengan adanya kamu, dan aku.
     Malangnya kita masih belum bersama.

Untuk Ryan,
S.H. XI-III-MMXXI

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *