Lebih Bahagia

Berlegar di kaki lima itu. Aku lihat engkau begitu benar gembira. Terkenang wajah itu pasti menyedarkan aku. Bahawa bahagia itu pernah terasa dahulu. Tekanan dan asakan yang bertandang. Belum ada tanda berakhir kelak. Hingga memaksa aku dan engkau melupa. Apakah makna erti si bahagia itu. Di pohon mawar liar aku naskhahkan. Satu rahsia di balikContinue reading “Lebih Bahagia”

Hidup Sendiri

Hidup di dunia yang fana. Sifat muasalnya adalah bersendiri. Jika sedih dikesat matanya. Jika lelah direbah badannya. Kiranya duga Dia tidak berperi. Tiada aneh bagi makhluk jenis ini. Turunnya petaka juga kerana tangan ini. Mesti tergelap saat berjuang di medan. Hidup dengan sendiri ini. Bukanlah halang jaya di depan. Hanya peluncur memaju pantang. Tak biasaContinue reading “Hidup Sendiri”

Doa pada Senja

Senja membawa erti tangis. Biar seorang tiada terpikul. Terkadang biasa tertutup pandang. Hanya hati bisa tertawa. Wajah rembulan menyapa lembut. Menungan kosong aku memberi. Mampukah kutelan lagi hempedu ini? Cukupkah kudrat di balik tersimpan? Pejam jelingan membawa pengertian. Tak tercapai akal menyeri. Hanya doa kupanjat bererti. Kepada Dia harap memati. S.H. VII-II-MMXXI

Terima Kasih!

Saat nurani sunyi, aku bertanya Sang Hati Rindukah aku padanya? Atau sekadar teringat penatnya. Saat jiwa rasa kacau, aku berinterogasi kalbu ini. Sayangkah aku padanya? Mungkinkah aku tersilap? Saat Tuhan menguji dengan perih, baru aku sedar, betapa angkuhnya di sini. Memandangnya enteng tidak bererti, acuh tak acuh khidmat ditaruh. Sesal aku tiada dayanya lagi. MampukahContinue reading “Terima Kasih!”