Kita yang Terlupa

Dalam mengejar segala yang dihajatkan, Sejuta kudrat lagi pun akan aku bentangkan, Kerana keyakinanku teguh akan balasan, Bahawa yang baik kembali kepada asalnya. Sekiranya dibicarakan dengan tulus, Ketenangan abadi itu takterdapatkan, Kerana sering aku mengusap kepala, Cuba menelan segala kekecewaan. Dengarlah bagi yang masih berkefahaman, Selalunya kita terlupa jauh, Bahawa dunia yang seisinya ini, BukanlahContinue reading “Kita yang Terlupa”

Dicarik Harapan dan Kepercayaan

Setiap langkah yang telah aku lalui, Sebenarnya banyak mengajar aku, Tentang betapa luasnya rasa kecewa, Terhadap setiap usaha yang tidak dibalas. Hanya aku sahaja yang mungkin, Dapat menterjemah segala duka, Ke dalam bentuk penyesalan, Terhadap manusia yang banyak mengecewakan. Namun aku sering alpa dan terlena, Bahawa sesungguhnya bukan diri ini sahaja, Yang dicarik harapan danContinue reading “Dicarik Harapan dan Kepercayaan”

Pelangi yang Pudar

Tatkala perpisahan itu terjadi, Linangan air mata telah kuzahirkan, Kerana taktertahankan akan sakitnya berlainan arah, Sedang aku masih menyimpan cinta yang kita ukir. Ingin sahaja aku katakan kepadamu, Bahawa sesungguhnya tidak pernah aku merasa sunyi, Laksana kesunyian yang menimpaku kini, Dek kerana kita telah membawa haluan yang berbeza. Andai kamu mampu merasa keganjilan hati ini,Continue reading “Pelangi yang Pudar”

Mereka Kebahagiaan

Walaupun sejuta rekaan alasan, Tetap kutahu asalnya, Kerana telah berkali-kali kuamati, Betapa hebat kamu menimbul musabab. Jika berterusan menghambur penipuan, Tiada lain mampu kamu kuanggap, Melainkan Sang Pendusta penuh jawapan, Hanya demi mengelak yang dienggankan. Andai terus kamu begini, Ketahuilah kutetap menyayangimu, Cuma terkadang taktertahan juga, Apabila maruahku diparaskan bersama dina. Cukuplah aku merungut kecewa,Continue reading “Mereka Kebahagiaan”

Kukorban Jiwa di Samping Tertawa

Walau belum hati ini percaya, Akan kekuatan cinta ini, Tetap digenggam tekad dalam dada, Bahawa dijaga hati, dibelai rasa. Namun, takseperti yang dibayangkan, Dek mahu melengkapi semuanya, Hampir terjerlus dalam sebelah kaki, Ke dalam hampa keterpaksaan. Sempat juga aku menoleh, Disaksi bayangan gelap keyakinan, Terhadap suatu rasa yang dihiaskan, Dengan pengharapan hebat Sang Manusia. DemikianContinue reading “Kukorban Jiwa di Samping Tertawa”