Sayang

Jelingan mata mengingatkan aku. Betapa daif hati memberi. Dahulu riangan membawa erti. Kini tangisan temani hari. Boleh sahaja aku katakan kepadamu. Sayang aku tidak terperi hebatnya. Tapi apa dayanya lagi yang aku ada. Kiranya kita belum sebati. Masihkah kau ingat dahulu. Menjadi pujaan Si Teruna ini. Namun apabila tersedar darjat tidak selari. Dengan berat akuContinue reading “Sayang”

Lebih Bahagia

Berlegar di kaki lima itu. Aku lihat engkau begitu benar gembira. Terkenang wajah itu pasti menyedarkan aku. Bahawa bahagia itu pernah terasa dahulu. Tekanan dan asakan yang bertandang. Belum ada tanda berakhir kelak. Hingga memaksa aku dan engkau melupa. Apakah makna erti si bahagia itu. Di pohon mawar liar aku naskhahkan. Satu rahsia di balikContinue reading “Lebih Bahagia”

Hidup Sendiri

Hidup di dunia yang fana. Sifat muasalnya adalah bersendiri. Jika sedih dikesat matanya. Jika lelah direbah badannya. Kiranya duga Dia tidak berperi. Tiada aneh bagi makhluk jenis ini. Turunnya petaka juga kerana tangan ini. Mesti tergelap saat berjuang di medan. Hidup dengan sendiri ini. Bukanlah halang jaya di depan. Hanya peluncur memaju pantang. Tak biasaContinue reading “Hidup Sendiri”