Kidung Rindu

Aku memilih untuk berdiam, Sekiranya yang diharap menjadi lesap, Kerana takrifan dunia aku mengerti, Seadil dunia tiada daya memuas nafsu. Andai dihajat tiada salahnya, Kenapa tidak ditunai wahai Tuhan? Ampun aku pinta kerana angkuh, Mungkin belum mengerti rencana-Mu. Mungkin juga tidak diniat memahami, Hanya sekadar perhiasan kesyukuran, Kerana yang sempurna bukan aku, Dan kekal sempurnaContinue reading “Kidung Rindu”

Menutup Mata

Bersedia atau tidak, Aku yang kita ketahui ada, Akan menghilang dari pandangan, Saat segala-galanya telah selesai. Kisah sedih bukan tujuan aku maklumkan, Namun hanya sekadar membicara yang benar, Kerana tidak mungkin aku masih digantung, Oleh bayangan kesepian buat-buat aku itu lagi. Mungkin juga benar soal kesepian itu, Namun tidaklah mengubah apa-apa, Diri aku yang kianContinue reading “Menutup Mata”

Andai Aku Bukan Lagi Sebabnya

Andai aku bukan lagi sebabnya, Untuk kamu tersenyum bahagia, Maka anggaplah roh nurani aku pergi, Kerana tak mampu menahan dunia. Ya, jalinan cinta yang baik itu ada, Sayangnya menjamin cinta, temberang banyaknya, Tetapi jika aku berjaya mengunci rasa itu, Maka hendaklah kamu tahu aku telah mati. Sesiapa berani menuduh aku kecewa, Jika berlaku perpisahan ini,Continue reading “Andai Aku Bukan Lagi Sebabnya”

Lain Tanggapan

Selalu difikir siapa hebat, Antara dua durjana dunia, Menyaingi kuat reguan, Cukup dianggap belum sempurna. Sungguh pertembungan kita tidak dirancang, Harap aku adilnya diberi rasa, Namun jika dilanggar hukum dunia, Pasti hancur luar dan seisinya. Pacuan roda dendam aku pecutkan, Demi mencapai kehendak kita, Tetapi difikir kembali ini cacat, Kerana ada muslihat di balik tawa.Continue reading “Lain Tanggapan”

Menterjemah Duka

Saat pertama kali kukenal rindu, Sungguh asyik menangis sepi. Namun bila masanya kian benci, Oh, pasti benci itu lonjak pergi. Jangan disalah aku berpasrah, Padahal tipu selalu hati ini. Jika ditimbang zatnya kecewa, Sakti apapun kamu, tidak keruan jarumnya. Tokok tambahlah lagi sebabnya, Supaya kukuh melangkah tiada sesalan. Kan manusia itu selalu keliru, Antara sendiriContinue reading “Menterjemah Duka”