Jika Pilihan Itu Bukan Aku

Kesedaranku amat jelas tak terhitung,
Tentang kedudukanku sebagai manusia,
Yang hanya dagang di sekeliling kita,
Tanpa membawa tawaran seindahmu.

Sering kali aku berkira-kira,
Bagai ahli matematik aku dihanyut,
Tentang jangkaan penerimaanmu,
Adakah akan aku diberi perhatian?

Ditertawakan malah direndah-rendahkan,
Tatkala penzahiran niatku memilikimu,
Bahkan semua itu daripadaku sendiri!
Malang sungguh menjadi aku ini.

Aku berharap bebanan yang aku timbulkan,
Tidak terdapati pada bahumu,
Biarlah yang sakit dan terus sakit,
Hanya aku, pendatang oportunis yang gagal.

Jika pilihan itu bukan aku,
Terbuka hati ini menjadi reda,
Walau kerelaan hanya ukiran senyuman.

Untuk Ryan,
S.H. I-VIII-MMXXI

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *