Menjelajahi Perhitungan

Mungkin tiada selalu aku menghitung,
Semua khilaf, salah dan kerosakan.
Namun tiada erti aku angkuh meliar,
Cuma terkadang terjerumus menafi.

Acap kali juga aku mencemburu,
Semua yang ada kebalnya di sana,
Menolak rasa, menapis rindu,
Mungkinkah aku lemah tiada bicara?

Atau selalu sayap juangku direpih,
Bukankah itu mematah asa Sang Perwira?
Maujudnya aku siapa menyaksi?
Bolehkah lagi dijamu absahnya aku?

Menjelajahi perhitungan sulit untukku,
Kerana yang ditujukan tidak lut penglihatan,
Sungguh matematik apa pun tiada menerang,
Kerana aku, langsung sendiri belum mengerti.

Aku, ahli Matematik
     - dengan pendewaan mendewasakan.

S.H. XXII-II-MMXXI

Nota: Mungkin sahaja puisi ini memberi tiada makna bagimu, namun satu pengertian yang wajib kamu tahu, membuat perhitungan itu kepuasan bagi mereka yang selalu salah, dan itu, termasuknya aku.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *