Mengejar Bayang-bayang Kesempurnaan

Menapakkan kaki di atas Bumi ini, Kian menyedarkanku tentang satu hal, Yang dilupakan hebat sepadang manusia, Bahkan, kesedaran ini juga menjengah rawaknya. Inti kesempurnaan yang dicari-cari itu, Sebenarnya berterbangan halus tingginya, Tanpa mampu tercapai tangan-tangan ini, Meski dibentang sejuta bentuk kudrat. Dalam mengejar bayang-bayang kesempurnaan, Aku terkandas, menenang dada keletihan, Kerana mencari yang jauh ituContinue reading “Mengejar Bayang-bayang Kesempurnaan”

Balasan yang Berangka

Ternyata aku juga tersilap, Dalam menilai keikhlasan jiwa, Manusia yang di hadapan banyaknya, Takterbeza antara mahu dan perlu. Sesungguhnya telah kuikrarkan hati, Untuk berjuang seluruhnya, Bagi membenarkan rasa ini, Agar disaksikan oleh seroja bertebaran. Kendatipun begitu, aku juga habis asa, Untuk melancarkan pembuktian ini. Mungkin kerana dijanjikan syurga di dunia, Keluhan sejuta belum pasti tertunai.Continue reading “Balasan yang Berangka”

Mereka Kebahagiaan

Walaupun sejuta rekaan alasan, Tetap kutahu asalnya, Kerana telah berkali-kali kuamati, Betapa hebat kamu menimbul musabab. Jika berterusan menghambur penipuan, Tiada lain mampu kamu kuanggap, Melainkan Sang Pendusta penuh jawapan, Hanya demi mengelak yang dienggankan. Andai terus kamu begini, Ketahuilah kutetap menyayangimu, Cuma terkadang taktertahan juga, Apabila maruahku diparaskan bersama dina. Cukuplah aku merungut kecewa,Continue reading “Mereka Kebahagiaan”

Kukorban Jiwa di Samping Tertawa

Walau belum hati ini percaya, Akan kekuatan cinta ini, Tetap digenggam tekad dalam dada, Bahawa dijaga hati, dibelai rasa. Namun, takseperti yang dibayangkan, Dek mahu melengkapi semuanya, Hampir terjerlus dalam sebelah kaki, Ke dalam hampa keterpaksaan. Sempat juga aku menoleh, Disaksi bayangan gelap keyakinan, Terhadap suatu rasa yang dihiaskan, Dengan pengharapan hebat Sang Manusia. DemikianContinue reading “Kukorban Jiwa di Samping Tertawa”

Mengorbankan dan Meninggalkan

Walaupun cinta itu — yang aku dengari, Perlu sesuatu sebagai korban, Agar terbukti jelas hadir rohnya, Tetap tidak aku jadikan sebagai tanda. Kerana ada waktunya cinta tidak jelas, Seperti kesamaran subuh menanti pagi, Hanya yang arif mengenal fajar, Pastinya bukan aku mahir cinta itu. Sungguh tidak ingin aku pergi, Dari pedati yang membawa diri, MenyelusuriContinue reading “Mengorbankan dan Meninggalkan”