Melengkap Kesunyian

Mungkin sebenarnya memang sulit, Bagi sesiapa pun di dunia ini, Mahu mengisi sunyinya hati kita, Yang kekosongan tanpa berita. Mungkin tidak mudah jika kita, Menghilang kekecewaan yang wujud, Akibat percaturan tidak lengkap, Yang akhirnya memakan sukma kita. Mungkin juga tiada jalan untuk kita, Merasa adanya kita membaik dunia, Kerana belum mampu menerkam, Liku-liku duri yangContinue reading “Melengkap Kesunyian”

Meletak Taruh Tanpa Ramalan

Mencinta itu harapnya semua, Disayang keberadaan menjadi pengubat. Impian bersama itu amatlah utama, Nescaya sedar kita sentiasa ada. Namun katanya memanglah sifat, Mudah juga madah bertutur cinta, Belum endah kesan memberi harap, Kerana keliru pasti sendiri perangkap. Mungkin tiupan angin malam ini, Memberi seribu lagi harap kita, Agar membersih kotornya cinta, Yang direka bagi mudahnyaContinue reading “Meletak Taruh Tanpa Ramalan”

Belum Tentu Salahnya Dunia

Pasti aneh dan ganjil jika aku katakan, Semua yang berlaku puncanya aku, Yang selalu mengingin lebih dari kala, Namun tak letih merosak lalu membiar. Mengakui salahnya diri mungkin mulia, Dalam hal bicara begini gelisah, Aku tidak mengubah maksudnya serik, Selalu beranggap salah namun mengangkuh. Kita belum merasa samanya kehinaan, Kerana tidak sampai merosak diri, HanyaContinue reading “Belum Tentu Salahnya Dunia”

Kepada Angin yang Berhembus

Kepada angin yang berhembus, Mencelah laju di balik roma, Terima kasih kerana hadir menemui, Diriku yang sunyi menyendiri. Engkau pernah mengubah segala-galanya, Cukup untuk dikatakan terima kasih, Pernah aku merasa melaku hutang, Yang mungkin mustahil untuk aku bayar. Peluh dan air mata membasahi diri, Namun tiada terzahir di kala suka, Hanya pelindung menjadi ingatan, SupayaContinue reading “Kepada Angin yang Berhembus”

Ragu Membunuh Kita

Mungkin benar cinta melengkap, Namun tiada dinafi rasa merosak, Membawa kita ke arus perhambaan, Menolak semua dibina berderai. Nescaya menyayang semua ehwal, Dari memandang ke menghadam, Semuanya perlu disempurna, Agar dicukupi oleh manusiawi bertakhta. Dalam perjalanan angkuh mendewa, Sudah pernah dipinggir membumi, Barulah tahu kejamnya kita tiada timbang, Kerana insan berhati dua, putih dan hitam.Continue reading “Ragu Membunuh Kita”